Satu Sopir Bus Adu Jangkrik Kabur

3
Sopir bus Bali Radiance yang terlibat kecelakaan di Banyuwangi menjalani tes urine,Kamis (27/12).(foto/bb/udi)

Banyuwangi (BisnisBanyuwangi.co.id) – Unit Laka Satlantas Polres Banyuwangi masih menyelidiki penyebab pasti tabrakan adu jangkrik dua bus malam Bali Radiance jurusan Surabaya-Denpasar dan bus Tiara Mas jurusan Denpasar-Surabaya di Jalan Raya Watudodol, Desa Ketapang, Kalipuro,Banyuwangi, Kamis (27/12) dini hari. Yang miris, sopir Tiara Mas, Arifin Siregar (35), asal Bekasi Barat, Jabar, justru kabur. Polisi masih memburunya.

Sementara sopir Bali Radiance Galih Sumantri (37), memilih menyerahkan diri pasca-kejadian. ” Kami masih memburu sopir bus Tiara Mas yang kabur. Pengurus busnya sudah kita hubungi,” kata Kepala Unit Laka Satlantas Polres Banyuwangi Ipda Ardi Bhita Kumala.

Ardi menambahkan, pihaknya sudah melakukan tes urine bagi sopir bus Bali Radiance,¬† yang menyerahkan diri. Hasilnya, negatif menggunakan obat terlarang atau alkohol. Pihaknya menduga, kecelakaan maut ini akibat sopir yang ugal-ugalan. Hasil pemeriksaan¬† sopir Bali Radiance, pengemudi asal Malang itu melanggar marka jalan saat menyalip truk. Saat bersamaan, dari arah depan muncul bus Tiara Mas. Tabrakan tak terhindarkan. ” Kami menunggu tim Traffic Accident Analyst Polda Jatim untuk melakukan olah TKP ulang. Jadi diketahui pasti penyebab kecelakaan,” kata Ardhi.

Sementara itu salah satu korban selamat, Mahmudi (33) asal Desa Nglingi bareng, Kecamatan Ngasem, Kabupaten Bojonegoro, Jatim mengaku bisa Tiara Mas yang ditumpanginya tidak terlalu ngebut saat berangkat dari Denpasar, pukul 19.00 WITA. Seluruh tempat duduk penuh. Saat kejadian, rata-rata penumpangnya tertidur. ” Kami 12 orang dari Bojonegoro. Rencananya mau pulang tahun batuan,” kata pekerja proyek ini.

Sesaat sebelum tabrakan, Mahmudi kebetulan terbangun. Dia melihat detik-detik sebelum tabrakan. ” Bus yang saya tumpangi melaju tak terlalu kencang. Lalu, dari depan ada bus Bali Radiance yang oleng. Lalu, bus yang saya tumpangi banting ke kanan dan ditabrak bagian belakang. Lalu, bus terguling dan menghantam tembok,” kisahnya.

Dua penumpang yang tewas duduk di bagian belakang, persis yang dihantam moncong bus dari arah berlawanan. Hingga Kamis siang, para korban masih dirawat di RSUD Blambangan,Banyuwangi. Dua korban yang meninggal rencananya diberangkatkan ke kampung halaman. Masing-masing Marwi (41) dan Ahmad Nizar (23). Satu lagi korban tewas penumpang bus Bali Radiance Thepink (70), asal Desa Padang sambian, Denpasar Barat. (udi)

Pelanggan Tabloid Bisnis Banyuwangi – Harga Langganan Rp. 5.000,-/bulan

HUB. : 085236362484